Selasa, 18 Januari 2011

JURNAL: Pembuatan Sabun Cair Dari Minyak Jarak dan Soda Q sebagai Upaya Meningkatkan Pangsa Pasar Soda Q

ABSTRAK : Di Kabupaten Pati kulit buah kapuk randu kering diproses menjadi produk Soda Q melalui proses pembakaran dan ekstraksi. Produksi soda Q di Pati cenderung menngkati, di sisi lain kebutuhan sabun cair di Indonesia juga meningkat pula. Kadar K2CO3 dalam soda Q cukup tinggi (50,78%) sehingga soda Q potensial sebagai bahan membuat sabun cair.

Penelitian ini bertujuan mengetahui kondisi operasi optimum dan variabel yang berpengaruh dalam saponifikasi soda Q dan minyak jarak serta membuat produk turunan soda Q. Percobaan terdiri dari 2 tahap, percobaan tahap pertama mencari kondisi optimum, variabel tetapnya antara lain volume total = 300 ml; kecepatan pengadukan = 250 rpm; konsentrasi larutan soda Q = 73,12 gr/100 ml; waktu reaksi = 1 jam, dan variabel berubahnya yakni temperatur  = 40, 60, 80 ˚C; rasio minyak biji karet : soda Q = 1:2, 1:3, 1:4. Rancangan percobaan disusun dengan metode central composite dan jumlah run percobaan adalah 10. Sedangkan tahap kedua untuk mencari waktu operasi optimum, variabel suhu dan rasio dibuat tetap dan variabel berubahnya adalah waktu reaks : 30, 60, 90, 120, 150 menit. Respon yang diamati adalah berat sabun yang dihasilkan. Pengolahan data dibantu dengan program STATISTICA 6 diperoleh suhu dan rasio operasi paling optimum adalah 63,90C & 1,96 : 1. Sedangkan waktu operasi paling optimum adalah 60 menit. Kandungan asam lemak bebas, alkali bebas, dan lemak tak tersabunkan dalam produk adalah : 0,11 %; 0,05 %; dan 0,45 %.

Kata kunci: saponifikasi, soda Q, sabun cair
teks lengkap >>

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar