Jumat, 14 Januari 2011

JURNAL: Pemanfaatan Limbah Tomat Sebagai Pengganti EM-4 pada Proses Pengomposan Sampah Organik

ABSTRAK : Produksi tanaman tomat yang melimpah khususnya di wilayah Karesidenan Surakarta dan sekitarnya seringkali menimbulkan masalah bagi lingkungan karena tidak semua hasil panen habis terjual, sehingga di lahan pertanian maupun di pasar-pasar sering kali ditemukan limbah tomat atau buah tomat yang membusuk dan akhirnya menjadi limbah. Sementara itu pengelolaan sampah menjadi permasalahan yang kompleks. Dengan dukungan ilmu pengetahuan dan teknologi yang cukup memadai, salah satu manfaat pengolahan sampah saat ini adalah untuk bahan pupuk kompos.

Tujuan penelitian ini adalah : a) untuk mengetahui manfaat dan efektivitas penggunaan limbah tomat sebagai pengganti peran EM-4 dalam proses percepatan pengomposan sampah organic dalam skala laboratorium, b) untuk mengetahui kualitas fisik (warna, bau, suhu, dan tekstur) dan kualitas kimia ( pH, N, P, K) kompos sampah organic yang dalam prosesnya menggunakan limbah tomat. Rancangan percobaan penelitian ini dilakukan dengan metode eksperimen menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 9 perlakuan dan 3 ulangan, sehingga kseluruhan ada 27 perlakuan. Sampah organik yang akan dibuat kompos diinokulasi dengan limbah tomat, EM-4 dan kombinasi limbah tomat + EM-4 dengan perlakuan sebagai berikut : P0(kontrol) : tidak diberi perlakuan limbah tomat maupun EM-4, P1 dan P2 (limbah tomat): menggunakan konsentrasi 100 ml dan 200 ml, P3 dan P4 (EM4) : menggunakan konsentrasi 20 ml dan 40 ml, P5 dan P6 (campuran limbah tomat 100 ml dan EM-4 20 ml dan 40 ml), P7 dan P8 (campuran limbah tomat 200 ml dan EM-4 20 ml dan 40 ml). Parameter penelitian meliputi: kecepatan pengomposan sampah organic, b) kualitas fisik (warna, bau, suhu, dan tekstur), dan c) kualitas kimia ( pH, N, P, K) kompos sampah organik yang dalam prosesnya menggunakan limbah tomat.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa limbah tomat dapat mempercepat proses terbentuknya kompos organik, waktu terbentunya kompos antara 40-47 hari sedangkan yang menggunakan EM-4 adalah 50-55 hari dan kombinasi antara limbah tomat dan EM-4 adalah 45-46 hari. Dari hasil uji kimia didapat bahwa, kandungan Nitrogen dan kalium yang terbanyak pada perlakuan kombinasi (P8). Sedangkan kandungan bahan organik dan C/N rasio pada P5, sedang pada kandungan kalium terbanyak pada Phospor P7. Pada parameter pH dihasilkan 7-8. Dari hasil uji fisik didapat bahwa pada P8, menunjukkan ciri kompos yang terbaik yaitu warna coklat kehitaman, tidak mengeluarkan bau, tekstur terurai seperti tanah.

Kata Kunci: tomat, EM-4, kompos, sampah organik
TEKS LENGKAP..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar